Mengenang Anye Apuy, Kepala Adat Dayak Kenyah Bahau Hulu, dan Pelajaran Terhadap Lingkungan | WWF Indonesia

Mengenang Anye Apuy, Kepala Adat Dayak Kenyah Bahau Hulu, dan Pelajaran Terhadap Lingkungan



Posted on 26 June 2018   |  
anye apuy
WWF berutang banyak pada Amay Anye Apuy: sambutannya, dukungan, saran, kritik konstruktif, persahabatan.
© WWF-Indonesia/Dery Suhendi
Oleh: Cristina Eghenter

Amay1 Anye Apuy, kepala adat Bahau Hulu, meninggal dunia pada 7 Juni 2018. Sebuah kehidupan yang ditujukan untuk melindungi hutan dan mengamankan kesejahteraan rakyatnya di pedalaman Kalimantan Utara, Amay Anye Apuy akan sangat dirindukan, kepemimpinannya, kebijaksanaan dan kekuatannya.

Ada ikatan tersendiri antara WWF-Indonesia dan Amay Anye Apuy yang berlangsung selama puuhan tahun ketika WWF pertama kali mengunjungi desa Long Alango di hulu Sungai Bahau pada tahun 1991. Pada saat itu, sebagian besar wilayah tersebut berada di bawah status Cagar Alam, tetapi masyarakat tidak mengetahuinya; yang mereka tahu adalah tanah tradisional mereka, hutan, sungai, sawah yang telah mereka rawat selama berabad-abad, serta jejak abadi nenek moyang mereka yang pertama kali bermukim di daerah itu.

Ketika tim WWF pertama kali tiba di Long Alango setelah melewati jeram berbahaya dan arus kuat dari Sungai Bahau, Amay Anye Apuy menjadi yang pertama kali menyambut mereka. Sebagaimana ditulis dalam otobiografinya, “WWF ingin membangun 'kamp' di sepanjang Sungai Nggeng yang bertempat di “tana ulen” milik ayah saya. Mereka mengatakan bahwa mereka akan membantu masyarakat di Long Alango untuk mengurus hutan yang baik di kawasan Cagar Alam serta meningkatkan kesejahteraan rakyat. Setelah saya setuju, tim membangun stasiun penelitian dengan semua peralatan yang diperlukan (tenaga surya, radio, dll), asrama, dapur, dan ruang makan bagi orang-orang untuk tinggal“. Dengan dukungan dan keterlibatan yang stabil dari Amay Anye Apuy, Stasiun Penelitian Hutan Tropis 'Lalut Birai' beroperasi selama lebih dari lima belas tahun, menjadi tuan rumah bagi banyak peneliti dan memberikan pelatihan dan peluang kepada masyarakat setempat.

Stasiun ini juga menarik tamu-tamu penting, seperti Duta Besar AS untuk Indonesia dan Menteri Kehutanan pada tahun 1994. “Saya memberi Menteri sebuah nama Kenyah tradisional, nama pejuang untuk kebaikan rakyatnya: Bawe Sigau Lian Bulan. Dia menyumbangkan unit tenaga hidroelektrik ke desa kami, ” kata Amay Anye Apuy. Ia juga menyimpulkan: "Saya tidak menyadari betapa terkenalnya tempat itu telah menjadi internasional sampai suatu hari seseorang memberi saya salinan New York Times dengan wawancara dan foto saya, pada saat orang-orang di sini dan di seluruh dunia khawatir tentang rencana untuk pengembangan kelapa sawit di sepanjang perbatasan antara Indonesia dan Malaysia.”

Perdebatan konservasi versus pembangunan tidak pernah jauh dari kondisi masyarakat Adat, terutama ketika ancaman dalam bentuk pertambangan, pembangunan infrastruktur dan konversi hutan terjadi di sekitar serta di dalam kawasan dan wilayah mereka. Masyarakat bercita-cita untuk membangun perekonomiannya, tetapi juga memiliki hak untuk memilih jalur pembangunan yang akan diikuti, termasuk pilihan untuk membangun secara berkelanjutan melalui inisiatif masyarakat yang menambah nilai konservasi dan sosial untuk komoditas hutan dan sumber daya alam untuk meningkatkan manfaat bagi masyarakat tersebut.

Kehadiran WWF dianggap sebagai janji untuk "membantu rakyat" oleh pemilik tradisional tanah di Hulu Bahau. Penduduk setempat khawatir tentang Cagar Alam di hutan terdekat. Status Cagar Alam tidak memungkinkan orang untuk tinggal di hutan atau menggunakan sumber daya hutan di daerah tersebut. Mereka merasa terasingkan. Apa yang akan terjadi pada orang-orang yang telah tinggal di sana dan mengelola hutan untuk waktu yang sangat lama? WWF mendukung penelitian, pengembangan kapasitas, inisiatif masyarakat seperti kerajinan tangan, ekowisata. Lebih penting lagi, WWF membantu masyarakat memetakan wilayah mereka dan daerah tana ulen, kawasan hutan yang secara tradisional dilindungi oleh orang Dayak Kenyah. WWF berusaha mendengarkan aspirasi masyarakat dan memperhatikan saran Amay Anye Apuy.

Perubahan status dari Cagar Alam ke Taman Nasional pada tahun 1996 merupakan langkah besar ke depan untuk mengakomodasi hak-hak masyarakat setempat. Amay Anye Apuy berusaha untuk membantu mendirikan dan memimpin FoMMA (Aliansi Masyarakat Adat di Taman Nasional Kayan Mentarang atau TNKM) dan mengadvokasi tata kelola bersama dan peran yang lebih kuat dari masyarakat Pribumi dalam pengelolaan taman. TNKM akhirnya menjadi taman nasional pertama di Indonesia yang dikelola bersama. Tetapi janji-janji juga butuh waktu lama untuk disadari. Nilai-nilai konservasi dan kebutuhan pembangunan tetap sulit diharmonisasikan.

Manfaat ekonomi dari kehadiran taman nasional yang mencakup lebih dari setengah wilayah Bahau Hulu belum dirasakan oleh masyarakat setempat. Namun Amay Anye Apuy tidak pernah menyerah dan terus mengingatkan kita untuk mengintegrasikan konservasi dan mempertahankan pembangunan, dan keduanya harus inklusif. Dia melihat ini sebagai bagian dari tanggung jawabnya sebagai pemimpin Pribumi. Amay Anye Apuy adalah pahlawan lingkungan nyata.

Sekarang, generasi baru pemimpin muda dari Bahau Hulu akan melanjutkan warisan Amay Anye Apuy. Konservasi hutan adalah kunci pembangunan berkelanjutan dan kesejahteraan masyarakat. WWF berutang banyak pada Amay Anye Apuy: sambutannya, dukungan, saran, kritik konstruktif, persahabatan, ajaran dalam lingkungan dan pembangunan selama bertahun-tahun, dan banyak lagi. Bersama dia, WWF mungkin belajar pelajarannya yang paling penting dan merendahkan, bahwa pemimpin Pribumi seperti Amay Anye Apuy yang memimpin perjuangan konservasi dan keberlanjutan, dan bahwa tanpa kemitraan dan kebijaksanaan mereka, kita tidak akan berhasil meninggalkan planet yang sehat untuk generasi mendatang.

[1] Amay adalah cara tradisional untuk menyebut seorang penatua (pria) di komunitas Kenyah. Secara harfiah, Amay dapat diartikan sebagai 'ayah.'

 
anye apuy
WWF berutang banyak pada Amay Anye Apuy: sambutannya, dukungan, saran, kritik konstruktif, persahabatan.
© WWF-Indonesia/Dery Suhendi Enlarge
Andris Salo, Bahau Hulu, Kalimantan Utara, Heart of Borneo
Hutan di Bahau Hulu
© WWF-Indonesia/Andris Salo Enlarge
© WWF-Indonesia, Heart of Borneo Programme/Anye Apui Enlarge

Comments

blog comments powered by Disqus